Detail Berita

Image

Penyuka Kebudayaan Jepang di kalangan pelajar SMA  khususnya di Jawa Timur ternyata sangat banyak. Terbukti ketika Minggu (25/3) kurang lebih 500 peserta yang berasal dari berbagai SMA/SMK dan MA se Jawa Timur ikut serta dalam Japan Fun Festival (Bunkasai) Unitomo 2018 yang di helat Himajur Sastra Jepang Universitas Dr. Soetomo (Unitomo) yang didukung penuh dari Konsulat Jenderal Jepang Surabaya  dan Japan Foundation.

Festival yang d gelar dengan tema Origami No Matsuri (Festival Origami) ini diadakan di Gedung F Kampus Unitomo dibuka langsung oleh Rektor Unitomo dan Konjen Jepang Kota Surabaya. Dalam sambutannya Rektor mengaku bangga dengan minat siswa yang hadir di event Bunkasai ini. “Saya sangat mengapresiasi minat kalian mempelajari budaya Jepang, Kedepan pemahaman tentang budaya asing sangat penting dalam di era MEA (masyarakat ekonomi asian) saat ini”, ujar Bachrul Amiq.

Senada dengan Rektor Unitomo, sambutan Konjen Jepang, Masaki Tani mengaku terkesan dengan pelaksanaan Bunkasai di Unitomo dengan jumlah peserta yang sangat banyak. “Karena Bunkasai kali ini kabarnya telah menghadirkan 50 SMA/SMK, jadi persaingannya akan semakin ketat. Ayo ikuti semua kompetisi meriah ini dengan dengan baik dan sportif”, kata Konsul Jepang ini.

Dari kegiatan Bunkasai yang dilombakan terdiri dari Obake Banashi (rumah hantu ala Jepang), Chisai Manga (Kartun Jepang), Kakikitori (mendengar dan menulis), Cerdas cermat, Olimpiade Kanji, Shodou (kaligrafi Jepang), Karaoke, Natsu Fashion (peragaan busana musim panas), serta yang menjadikan menarik, ada lomba membuat origami sambil makan ramen pedas. “Peserta yang mengikuti lomba ini dituntut sangat kreatif dalam membuat origami dan mampu menahan pedasnya ramen”, ungkap Theresia Sunjaya, Ketua Pelaksana saat ditemui di sela kegiatan.

Sedangkan dari 300 peserta siswa SMA / SMK /MA yang hadir datang dari semua penjuru kota Jatim seperti Surabaya, Sidoarjo, Malang, Gresik, Bojonegoro, Kediri, Blitar, Jombang, dan yang paling jauh adalah Banyuwangi. Menurut salah satu peserta dari SMK Diponegoro Blitar, Kristin, kegiatan bunkasai kali ini sangat menarik karena disamping lomba yang bernuansa sastra Jepang ada juga lomba menulis kaligrafi Jepang. “Sebenarnya saya dituntut fokus pada ujian nasional oleh guru saya, namun saya bersikeras ikut kegiatan ini karena saya sangat suka budaya Jepang. Dengan mempelajari budaya Jepang saya jadi paham tentang keberagaman budaya”, akunya bersemangat.